Istilah-istilah ini umumnya tidak dikenal di Barat, dan karena kita akan sering menjumpainya selama durasi seri Osman Gazi dan karena mereka tertanam dalam fondasi Kekaisaran Ottoman, saya merasa perlu untuk menjelaskannya.

*****
.
** Nefes (Napas) ** – ** “Suci * Napas * (* nefes” *) – ** Napas atau “Nefes” yang Sheik Edebali disebutkan dalam klip ini tidak berlaku untuk “napas” biasa seperti dalam bernapas biasa orang-orang. Itu tidak berarti bahwa seseorang hanya bernapas ke seseorang, atau memberi seseorang CPR.

Itu memiliki makna yang lebih dalam. Itu berarti memberikan nafas spiritual. Yaitu, dukungan spiritual, bimbingan atau pengaruh yang diberikan oleh seseorang yang telah mencapai tingkat tertentu kepada orang yang murni / beriman yang ingin mencapai pengetahuan, kebijaksanaan, pemahaman dan pencerahan yang mendalam itu.

.

Sheik Edebali berbicara tentang istilah Sufi: ** “Nefes” Sheik, ** yang berarti ** “Suci * Breath * (* nefes)” * atau “* Breath * of Spirit”, ** atau ** ** di lain kata-kata ** “pengaruh kebijaksanaan Sheik ‘, ** yang kemudian akan mengarah pada kemakmuran, pencerahan, dan kesegaran ** ** dari orang yang menerimanya.

 

Dalam perintah Sufi, seorang Syekh, juga disebut sebagai ‘Murshid’ [Guru] adalah panduan spiritual yang membantu orang percaya / penyembah dalam perjalanan mereka untuk mencapai kebenaran ilahi dan absolut. Dalam tasawuf, “Nefes” (Breath of Sheiks) adalah sesuatu yang konon berasal dari dunia Aalimul-Gayb (ranah yang tidak terlihat, tidak terlihat, tidak dikenal, dll).

Dan sesuai dengan teologi sufi, ** ** dengan pengaruh nafsu Sheikh / Murshid (nafas), kemakmuran, pencerahan, dan kesegaran akan muncul, sebagai hasilnya.

.

Jadi di sini, dengan menanyakan apakah Osman menginginkan satu nafas / nafas, Sheik Edebali pada dasarnya bertanya kepada Osman apakah ia menginginkan bimbingannya [atau keinginan hatinya (putrinya)]

.

*****

.

** Abdāl – (sinonim – Derviş, Baba). ** – Ini adalah istilah kuno / abad pertengahan yang secara historis banyak digunakan untuk Darwis. Ini tidak merujuk pada kelompok / perintah Darwis tertentu, tetapi kepada Darwis yang mengembara secara umum.

Selain darwis, istilah “Abdal” dulu juga berlaku untuk Sheik terkenal dan berbagai Cendekiawan, dan untuk orang-orang yang baik dan religius, melayani di jalan Al-Haqq. Ini juga dapat digunakan untuk menggambarkan seseorang yang “murah hati” [* karim *] dan “bangsawan” [* sharif *].

Para Abdāl adalah orang yang benar, orang yang beriman murni kepada Allah (swt), ** ** orang beriman yang saleh yang mencintai Allah (swt) terlebih dahulu dan yang mencintai orang-orang demi Allah, yang berusaha untuk menyenangkan Dia (swt), yang menganut batas Dia telah menetapkan dan untuk hukum-hukum-Nya.

.

Juga, harus disebutkan bahwa dalam karya mistik sufi dan teolog Sufi Sunni, istilah Abdāl pada dasarnya merujuk pada kelompok yang sangat penting dari “orang-orang suci Allah” [yang telah mencapai posisi-posisi penting khususnya dalam ordo],

Sebagaimana dicatat dalam karya sastra ** “Sufi Hagiography” ** [koleksi pemberitahuan biografi yang dikhususkan untuk Sufi], dibuat di Khorāsān, Persia, sekitar pergantian abad ke-11, istilah “Abdal” awalnya disebut “pangkat empat puluh orang kudus ”. Tetapi kemudian, istilah itu lebih sering mencakup kelompok yang lebih besar dari 356 orang suci.

.

Jadi, pada dasarnya, dalam klip ini Sheikh Edebali merujuk pada Darwis dan Cendekiawan yang “berbondong-bondong ke mereka (ke Dergahnya) untuk menjadi teman sebaya mereka”. Dia jelas tidak merujuk pada 40 orang suci yang hidup sebelum abad ke-11.

.

. *****

.

** Baciyan-i Rum atau Bacilar – ** [Anatolian Women’s Union] – adalah organisasi wanita pertama yang diciptakan di dunia.

Banyak peneliti Barat, termasuk peneliti Jerman Franz Taeshner, heran bahwa para wanita Anatolia telah bersatu dalam periode sejarah ini untuk membentuk organisasi non-pemerintah dalam pengertian modern.

.

Asosiasi ini didirikan pada abad ke-13 oleh Fatma Baci [saudara perempuan], istri Ahi Evran yang merupakan pendiri Persekutuan Islam Ahi (Ahilik).

Sebagai cabang Ahilik, yang sangat mementingkan perkembangan ilmu pengetahuan, seni dan moral, perempuan menduduki tempat penting dalam kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat pada masa itu.

Antara lain, cabang wanita Ahis ini, mengatur tempat kerja yang aman bagi wanita, mengambil anak-anak yatim dan gadis-gadis yatim piatu di bawah perlindungan mereka dan bertanggung jawab atas pendidikan dan penyediaan makanan, pakaian, dan rumah mereka.

Terlepas dari ini, mereka menyediakan beberapa layanan sosial seperti merawat wanita tua, cocok menikahkan gadis-gadis muda, dan mengulurkan tangan mereka kepada mereka yang berada dalam kesulitan keuangan.

Asosiasi Rum Bacıyan-ı juga mempertahankan tradisi tatanan prajurit wanita dan mengorganisir dan melatih para wanita Anatolia untuk melawan musuh bersama para pria mereka untuk mempertahankan tanah air mereka ketika dibutuhkan.

Salah satu historiografer Utsmani yang paling awal, Aşık Paşazade, mencatat dalam kroniknya keberadaan Bacıyan-ı Rum (Anadolu Kadınlar Birliği – Serikat Wanita Anatolia), sebagai kelompok sosial lain yang didirikan di Anatolia yang bekerja sama dengan organisasi Ahilik (Rum Ahiyan-ı / Ahi Guild).

** Catatan – ‘Sufi’ dan ‘Sufisme’ bukan sinonim dari Islam dan Muslim. Sementara semua sufi adalah Muslim, tidak semua muslim sufi.

.

** Selain ringkasan di atas, saya telah melampirkan klip video pendek ini [percakapan antara Osman dan Sheik Edebali], yang telah saya terjemahkan dengan cara yang biasa saya lakukan, yang meliputi penelitian dan referensi.

.

Klip ini memiliki makna yang dalam, yang bisa hilang dalam terjemahan tanpa memahami terminologi dan topik yang sedang dibahas. Dengan selesainya Dirilis Ertugrul, seperti yang Anda semua tahu, saya berhenti menerjemahkan, tetapi dari waktu ke waktu, saya akan menerjemahkan beberapa bagian yang penting untuk mengikuti peristiwa seri Kurulus Osman.

.

Jadi saya sangat menyarankan agar Anda mengalokasikan sedikit waktu untuk menonton klip video pendek ini.

*****

** Catatan tambahan: jangan salah Nefes dengan Nafs:

.

1.) Nefes – adalah kata Turki untuk – nafas. Dan, ketika digunakan oleh para Sufi dalam tasawuf, artinya adalah “Nafas Suci” atau “nafas Roh”

2.) Nafs (pl. Anfus atau Nufus) – berarti Ego, jiwa, diri, jiwa, kehidupan, hati atau pikiran. (Mu’jam, Kassis). Kata Turki untuk Nafs adalah – Nefs

.

Semoga Anda menikmati bacaannya.

.

** HAYIRLI CUMALAR / Jummah Mubarak **

*****

.

Oleh Melisa Dirilish

Hak Cipta © 2020 Melisa Dirilish (™) Semua Hak Dilindungi.

** Saya tidak memiliki hak atas foto / video.